Senin, 18 Maret 2019

lima tips harmonis bersama mertua

5  tips harmonis bersama mertua


Halo dear
Balik lagi ya di diary nya uut fauziah, kali ini aku mau bahas tips yang mungkin ini rada aneh tapi paling banyak banget  jadi pertanyaan teman teman online maupun ofline, uut gimana sih satu rumah sama mertua, sering rebut gak, mertua mu gimana? Cerewet gak? Sering ikut campur dalam rumah tangga kalian gak? Yah begitu banyak pertanyaan yang sering banget temen temen tanyaiin . bagaimana bisa betah sama mertua satu atap? Buat yang baru tau dan kenal aku , emang aku satu rumah sama mertua dan juga bersama keponakan keponakan yang memang sedari dulu ikut mama mertua ku, ditambah lagi satu keponakan yang tinggal dirumah ku, sebelum aku ke inti tips nya aku aku cerita sedikit ya, jadi emang dulu aku dan suami tinggal di Jakarta kami sama sama bekerja, si mama mertua ikut kejakarta jagain anak gak lama sih satu tahun setelah itu suami pindah kerja jadi emang sebelum benar benar aku sama mertua sudah pernah  satu tahun sama sama, selama satu tahun kita nyaman nyaman aja sih,  setelah suami di pindah kerjakan di kampung ini tepat nya di kota binjai, rumah mertua kita resmi hancurkan dan kami bangun murni hasil kerja keras kita berdua, alhmdullah kehidupan sesungguhnya dimulai , nah masuk ke tips yang pertama :


  • 1.       Saling mengerti

Poin pertama kita harus mengerti apa mau mertua kita, cari tau apa sih yang di inginkan mertua kita, mengerti akan pentingnya peran mertua kita untuk suami kita, ini yang banyak salah faham y dear, kunci kesuksesaan seorang suami itu terdapat dari doa orang tuanya ya sejelek apapun itu se aneh apapun itu orang tua tetap doa dan kebahagian mereka lah yang diperlukan untuk keberkahan seorang anak laki laki yups, yakni suami/istri kita . kenapa aku bilang aneh? Karna terkadang orang tua pembicaraan nya tidak masuk logika karna faktor usia.


  • 2.       Banyakin sabar

Poin ini benar benar harus di lakukan dear, karna pasti perlunya sabar saat saat yang tidak terduga di pikiran kita, pernah gak ribut sama maama mertua? Pernah jawabnya tapi kita masih dengan taraf biasa biasa aja ya, karna kita berdua sama sama sabar dalam menghadapi satu sama lain, mertua g pernah mau mengungkapkan kemarahan nya, lebih ke sama sama diam dan sabar jika tingkah kita tidak di terkontrol,


  • 3.       Saling membantu

Terkadang kita jadi ibu rumah tangga kualahan dengan segudang kerjaan yang emang tidak ada habisnya , tapi sempatkanlah sebentar untuk membantu kegiatan atau hal yang lagi mertua lakukan, sebentar aja gpp dear, karna aku tau banget repotnya punya anak kecil, nah biasanya kan anak gak mau ditinggal lama lama , bantuin sebentar aja palingan anak nangis minta kita gendong, hihi setidaknya mertua tau kalau kita ada niatan untuk membantu beliau.


  • 4.       Hindari Ribut di depan mertua

Dear , tidak baik jika kita memperlihatkan rasa kesal dihadapan mertua kita bertengkar didepan beliau sama pasangan kita , simpan rapat rapat untuk menghindari kesalahpahaman. Sebenernya poin ini tidak berlaku untukku sih,karna mertuaku malah jadi alarm pengingat kita jika suasana lagi gak enak beliau lah yang mencairkan suasana agar tidak kikuk lagi.


  • 5.       Sayangi mertua mu seperti engkau menyayangi ibu kandungmu.

Yang perlu kita perhatikan ya dear, aku menyayangi mertauaku sepenuh hati seperti aku menyayangi ibu kandungku sendiri, ajak beliau  jalan jalan sesekali manjakan, kasih hadiah disaat momentum yang tepat pas ulang tahunkah, atau pas hari ibu, sejatinya mertua kita itu amat sangat sayang sama diri kita iyah anak anak nya Cuma terkadang cara menyampaikan nya aja yang mungkin agak beda. Mertuaku cerewet? Iya cerewet tapi dia wanita paling baik saat ini yang ada didekatku.

Oke dear,, sebenernya banyak banget hal hal yang perlu kita lakukan agar terjalin keharmonisan antara sang menantu dan mertua kali ini dan ingat “SURGA NYA SUAMI ADA DI IBU MERTUAMU” Kelancaran riski suamimu tidaklah luput dari sujud doa dari mertuamu… semoga tips ini membantu buat teman teman ya… bye


jangan lupa di follow :
Facebook : uutfauziah
Instagram  : @uut_fauziah
Twitter : @uutfauzia
email : uutfauziahs3@gmail.com

2 komentar:

  1. Semacam envy mba hehehehe.

    Saya juga pernah tinggal dengan mertua, selama 8 atau 9 bulan ya? lupa.
    Gara-garanya gak berani ninggalin anak sama orang lain berdua aja, jadi kami cari pembantu untuk ngerjain kerjaan ibu mertua, dan ibu bisa jagain anak kami.

    Selam itu Alhamdulillah gak pernah bermasalah (secara langsung) karena sebelumnya kami udah menyepakati berbagai hal.

    Salah satunya kami tau diri sebagai orang yang numpang, jadi menyerahkan segala kuasa rumah selain kamar kami kepada ibu dan kami cuman nyetor duit aja, kasarannya sih kami kayak ngontrak di situ, jadi tiap bulan ngasih duit, buat listrik, air, makan, beliin sembako dll.

    Trus yang atur masakan ibu mertua, biar beliau gak merasa saya mengambil wilayah kekuasaannya di dapur.

    menurut saya, mba beneran beruntung dapat mertua yang mau saling ngalah.
    Karena dalam dunia nyata, banyak juga loh yang mertuanya jahat.

    Dan kalau saya prinsipnya, sepenting apapun ortu, sebaiknya mandiri.
    kecuali kalau emang ortunya gak ada yang jagain lagi.

    Kalau mertua saya sih anaknya banyak, jadi kami tenang gak tinggal serumah dengan beliau :)

    BalasHapus
  2. Point nomor 2 jarang dimiliki setiap menantu kak. Baik pria maupun wanita. Nomor 5 juga demikian.

    Tapi suka dengan tulisan ini karena aku bisa dapat ilmu. Mana tau pas nikah nanti, bisa diterapkan. Terima kasih infonya kak

    BalasHapus

Follow Us @uut_fauziah