Jumat, 02 Agustus 2019

# berjuang tamat s2 # magister managemen

Perjuangan meraih gelar magister

Perjuangan meraih gelar magister


Perempuan berpendidikan tinggi kenapa tidak?

Halo dear...

Bermula dari sebuah rencana yang tidak pernah diduga,melewati segala bentuk ujian dan cobaan,tapi kala itu aku bahagia karna pada akhir nya aku berhasil mencapai salah satu mimpi bapak dan aku,udah lulus s2 magister managemen bukan tidak mudah mendapatkan gelar itu,penuh drama mulai dari mengatur pekerjaan,karna aku tipe orang yang selalu kepikiran kalau pekerjaan belum terselesaikan.

Beruntung nya aku mendapatkan suami yang selalu support apa yang jadi keinginanku selagi itu positif  menjadi wanita karir dan juga mahasiswa s2 kala itu aku cukup nyaman menghadapi hari demi hari tanpa bantuan mbak pekerjaan rumah tangga aku selesaikan terlebih dahulu sebelum aku berangkat kerja,,, senin sampai jum'at focus kerja dan juga malam nya kadang ikut fashion show kalau ada job mc aku juga pasti terima sabtu kuliah dari pagi hingga larut malam ,untuk hari minggu nya kalau ada event job mc / model aku pakai untuk itu,pokoknya jarang istirahat belum ada baby juga sih jadi santai aja,

Selama semester awal perkuliahan agak rikuk bagaimana tidak ,dulu waktu kuliah s1 kawan kawan sebaya umur nya, yah walaupun aku tetap termuda kelahiran 1991 dan 2007 aku masuk kuliah, karna emang aku sekolah cepat ,dan sekarang perkuliahan magister ini sosok kayak bapak dan ibu dirumah ,berbagai macam latar belakang ada pengusaha ,karyawan awalnya kikuk tapi akhirnya aku nyaman banget,banyak belajar dari mereka arti kehidupan dan sampai berumah tangga waktu ada masalah dikit kalau cerita sama mereka rasanya masalahku kecil banget di bandingkan dengan mereka yang asam pahit kehidupan jelas sudah mereka rasakan,


Selama kuliah tidak ada permasalahan sih, enjoy ada tugas kita kerjakan sama sama kalau gak kita berkumpul disuatu tempat kerjakan sama sama,dan enak nya kalau kemarin kuliah magister jarang banget keluar in uang,setiap aku mau gantian bayarin,simpan saja duit uut,,,iyasih secara financial aku apalah dibanding mereka yang sudah mapan,


Masuk kuliah semester dua aku diberi anugrah sama allah yeah azqiya hadir jadi pas mabuk mabuk nya ikut kuliah juga sampai pas hamil besar pun dia masih ikut kuliah loh,sengaja gak ambil cuti biar cepet selesai,nah pas Qiya keluar pas waktu nya juga selesai in tesis.

Jujur,aku kalau mau cerita tesis ke ingat mendiang temen seperjuangan kuliah ku dulu, aziz maulana (semoga tenang kamu ya ) dia orang yang selalu support aku dari mulai bab 1 sampai akhir mentor ku lah, pokoknya dia salah satu orang yang berjasa dalam penyelesaian tesis dan juga suamiku yang super teliti setiap mau ketemu dosen,

Sempat juga sih terhenti untuk urus tesis masalahnya sibuk kerja urus baby juga urus rumah,super super sibuk lah pokoknya waktu sabtu minggu tetap kalau ada job aku ambil,untung nya dibantu mertuaku sewaktu aku kerja Qiya sama mertua,eit hanya jagain anak aja ya rumah tangga aku yang siapin dari masak,bebeberes rumah ,nyuci nyetrika masak semua nya lah,heran nya gak ada ngeluh aku tuh kuat kan beb..

Bimbingan bawa anak ?



Sampai akhirnya aku bimbingan terpaksa aku bawa anak ku untuk ketemu dosen dari hari ke hari bertemu dosen bawa peralatan tempur dot dan teremos belum lagi tumpukan kertas , kerjasama dengan suami  ,dibantu suami juga sih kalau pas dosen nya ada anak sama suami,begitulah  aku namakan si Qiya ini anak perjuangan, sampai akhirnya sidang dan lulus dari  lega sih "deq deq an nya melebihi pas mau lahir an qiya"

Repot gak sih punya banyak peran?

Di bilang repot si pasti karna banyak banget yang perlu dikerjakan, semua jadi ringan jika ingat akan tujuan dan selalu koordinasi sama sang suami,karna komunikasi yang bagus dan kerjasama yang apik bisa jalankan semua itu.




Seberapa penting pendidikan?

Ini sih dilema nya sampai sekarang dengan menyandang gelar magister banyak yang berfikir,kuliah tinggi tinggi pada akhirnya urus anak juga ? Dulu sih sering banget ada pernyataan begitu aku sih cuek aja,karna aku berfikir jika aku ada ilmu anakku juga yang akan menikmati,benar sekarang aku jadi ibu rumah tangga,full sama anak,24 jam sama anak,tidak sedikit juga yang bilang s2 ngangur? S2 dirumah aja? Cukup tersenyum aja sih,s2 ku terutama untuk anakku biar anakku menjadi anak yang nantinya bakal menjadi penerang aku dan suami.



Wisuda kedua kali?

Waktu itu wisuda ku dinamai sudirman digabungkan dengan mahasiswa universitas islam jakarta  sarjana nya,dan magister
Moment yang mengharukan sih,bapak dan ibu datang menghadiri dari situ terpancar kebahagiaan mereka,,,




Aku senang banget rasanya maju kedepan membawa toga ,layaknya sarjana dulu,siapa sangka bisa sampai kuliah s2  dan melewati semua proses nya bersama buah hati
,senang nya hati kala itu tidak bisa diungkapkan





Oke dear ,sekian sih curhatanku ,disini aku berharap semua pembaca agar bisa melihat penting nya pendidikan baik pria maupub wanita ,dan aku yakin saat ini aku masih belum jadi siapa siapa bagi orang lain tapi percayalah uang terpenting ilmu kita untuk anak dan sekitar kita,buat lah bahagia orang tua kita  oke deh semoga bermanfaat ya bye bye.



Jangan lupa follow
Facebook : uutfauziah
IG : @uut_fauziah
Twitter : uut.fauzia
Email : uutfauziahs3@gmail.com

17 komentar:

  1. Barakallahu fik kak Uut.
    Aq ikutan seneng liat ada perempuan yang bagus karir dan pendidikan nya.
    .
    Asik juga ya bawa qiya

    BalasHapus
  2. selamat mba uut.. sudah dapet sarjana MM nya..
    maapkeun saya kok ya salfok sama kunciran adek qiya itu ... unyuu..

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah, senengnya dengar cerita uut ini..
    terasa anugerah sekali ya kalo suami selalu dukung semua kegiatan positif kita.
    Dan sangat amat bahagia saat suami juga mau bergabung jadi tim solid ngurus anak.
    Semoga awak pun nanti boleh kuliah lagI, Uhuk

    BalasHapus
  4. MasyaAllah,, barakallah ya kak uut. Semoga ilmunya berkah dunia akhirat. Doakan aku juga bisa lanjut sekolah ya. Niatnya cuma 1, agar anak2 juga termotivasi sekolah tinggi dan aku bisa dapat ilmu yang bisa aku bagi untuk orang lain.

    BalasHapus
  5. Congratulation kak. for you graduation.. betul sekali kak. Gelar yang kita dapat bukan sekedar "Huruf" yang ditambahkan dibelakang nama kita, tetapi tanggungjawab atau kebermanfaatan ilmu tersebut. siapa bilang ibu tidak boleh pendidikannya tinggi?? justru dari seorang ibu yang akan mendidik generasi yang berguna bagi agama, bangsa, dan negara. ***

    BalasHapus
  6. MAsyaAllah.. Tabarakallah kk. Moga ilmunya berkah ya :) Aku juga bercita-cita ingin ngambil magister tapi untuk sekarang sepertinya dananya buat anak-anak dulu deh.

    BalasHapus
  7. Barokallah ya ut...perjuangan ya meraih magister...insya Allah proses melaluinya dicatat sebagai amal kebaikan sebagai seorang penuntut ilmu... nggak apa2 sekarang masih full time mom...insya Allah full time mom yang bahagia dan membahagiakan, cerdas dan mencerdaskan anak dan keluarga.

    BalasHapus
  8. barakallaah … masya Allaah … sepadat itu kegiatannya ya … salut lah. mudah-mudahan jadi amal jariyah ya

    BalasHapus
  9. barakallah ya kak ilmunya. semoga semakin istiqomah bermanfaat bagi umat apalagi dengan gelar s2 saat ini. masyaallah tabarakallah

    BalasHapus
  10. Masya Allah, tabarakallah Kak Uut.
    Kak, menurut aku kakak bukan hanya lulus S2.
    Tapi dapat kado S3(Suami, Selesai S2,dan Sang buah hati)

    BalasHapus
  11. Seru ya sekolah lagi sambil momong anak. Saya ngasuh si nomor dua (waktu awal kuliah dia usia 1 thn), kuliah S2 selama 2 thn, kemudian pas wisudanya hamil gede anak ketiga, hehe...


    Senang ketemu perempuan tangguh seperti Uut.

    BalasHapus
  12. Luar biasa kak bisa lulus S2 ketika buah hati telah hadir, mudah2an ilmunya terpakai suatu saat nanti

    BalasHapus
  13. Statatmen "wanita tidak perlu pendidikan tinggi karena ujung ujungnya akan mengurus rumah tangga" memang sering jadi batu sandungan untuk tidak melajutkan pendidikan.

    Selamat yah kak atas kelulusannya..

    BalasHapus
  14. Waah mba uut keren, selamat yaa...dari kemaren saya juga pingin sekolah tapi masih maju mundur cantik..setelah baca ini..jadi semangat lagi untuk sekolah lagi....

    BalasHapus
  15. Wishhhh mantap. Semakin terpacu untuk trs belajar. Termasuk s2 hihi

    BalasHapus
  16. Wah, mantap banget semangatnya ya, pantang menyerah? Hasilnya sebanding dengan perjuangannya kan kak?

    BalasHapus
  17. Waaah ternyata kak UuT lulusan UK
    Alias utan kayu. 😂
    Dulu kosannya sekitar situ juga gak kak?

    BalasHapus

Follow Us @uut_fauziah